Thursday, November 11, 2004

Bahasa Gaul & Ngak Gaul

Ngak bisa Tidur... Ni malem mata melek terus, kebetulan di tangan gua ada dodol.... Gua pencet-pencet.... trus gua puter puter.... hmmm... *mikir*... kenapa ya makanan berwarna coklat kehitam2an ini dinamakan "dodol"? Siapa sih yang nyiptain bahasa Indonesia? dan kenapa dia kepikiran nyiptain kata-kata yang kalo diperhatiin dengan seksama kedengeran aneh... Gak percaya? Coba lo perhatiin kata "bekicot".. aneh gak sih ada orang kepikiran namain suatu binatang dengan nama "bekicot"? kenapa gak dinamain "shania" atau "mursidah"... (?!) Kenapa "kalajengking"... kenapa bukannya "kalajengkang" ?! Kenapa " K-#-&-%-@-L !!!" (sensor, red!) *) istilah untuk alat vital laki-laki --biasa digunakan sebagai kata2 umpatan, atau sekedar menunjukkan kekaguman..) Kenapa bukan "kantil" aja biar kedengerannya lebih sopan!... Kenapa "tiwul" ? (yang tadinya, sumpaaah gua kirain itu nama orang!) eh ngak tahunya makanan orang jawa. Seaneh itu kah kata2 dalam bahasa Indonesia?! "Kenapa yaa bahasa kita itu gak sekeren bahasa2 Inggris" kata temen gua yang penyayi rock? Coba lu hayatin bahasa inggris: Authentic..., authorized..., compact disc..., inter-park..., simplicity... Keren-keren kan ? Bandingin ama bahasa Indonesia... Timun..., goblok..., kinclong..., meler..., jambu..., iler..., kobel...(dikobel-kobel!) hayo gimana rasanya? Kalo lu masih ngak percaya bahawa bahasa indonesia memang ngak keren, lu dengerin aja para pejabat atau dosen kalo lagi pidato, mereka selalu mengunakan istilah-istilah asing yang sebenernya ada padanannya dalam bahasa indonesia. Terus lu tanyain deh, sama dosen dan pejabat yang terhormat! Pasti jawabnya mereka ngerasa ngak ilmiah atau ngak keren kalo pake bahasa indonesia...Iyo orak pak? he..he.. Tiba2 gua mikir, boleh percaya boleh nggak, kata2 di atas barusan kalo di"translate" ke bahasa inggris jadinya rada kedengeran ekslusif, yaah setidaknya gak kampung-kampungan amat kedengerennya.... mau bukti ? Goblok!.. >> coba lo ubah jadi GO BLOCK, trus lafalin dengan gow-block? Terdengar lebih enak di telinga bukan? meler... >> ganti jadi Miller... keren kan? Buktinya ada nama Jack Miller, coba kalo di Indonesia, pernah denger orang tua kasih nama anaknya Agus Meler... (?!) Trus kobel jadi "cobalt"..., bekicot jadi apricot .... dsb dst.. Tapi lucunya, kita justru lebih nyaman menggunakan bahasa atau kata2 yang gua bilang aneh itu.. dibanding pake bahasa indonesia versi formalnya. Mending bilang "kamu goblok" daripada bilang " kamu tidak cerdas" Mending bilang "iler lo netes tuh!" daripada bilang "air liur mu keluar" Mending bilang "jangan ngobel2 dong..!" drpd bilang "jangan kau sentuh aku, mas!" Tapi setidaknya kita patut bersyukur dengan bahasa Indonesia yang kita miliki. Kayaknya leluhur kita nyadar kalo tingkat intelejensi orang Indonesia rada dibawah rata-rata, so kita tidak perlu mengalami kesulitan2 yang berarti mengenai struktur kalimat. Coba lo liat grammatical-nya bahasa Inggris.. klenyer-klenyer kan lo?! buat lidah ngelipet....pantesan, 3 taon gua ikutan LIA koq bisa gak lulus-lulus... Oia, guru bahasa indonesia gw pernah bilang, "bahasa yang di tinggal penuturnya akan punah, sedangkan bahasa pengantinya akan menjadi sampah" uweeeee....Itu kata guru gua lho.. yo wis...Udah Ngantuk neh! pokonya saya cinta bahasa Indonesia

3 Comments:

Anonymous Anonymous said...

tanya niyhh..
sebenernye kata " gaul" ntu artinya apa?
sejak kapan digunainnya..?
kyaknya kata gaul tuh buming nya waktu debby sahertian nelurin kamusnya itu yee,
tapi apa saya yang gak " gaul" ye..
ngisupp..

Thursday, January 04, 2007  
Anonymous akuajadeh said...

mmm.. bener juga...

Monday, June 16, 2008  
Anonymous yudi nopriansyah said...

Wah, kayaknya gak ada definisi khusus 'bahasa gaul.' Tapi jika dilihat dari sudut pandang ilmu komunikasi, mungkin bisa di artikan: sebuah pesan yang diolah dan atau digunakan oleh sekelompok komunikator, yang sekaligus menjadi komunikan dalam sebuah komunitas.
Dalam sudut pandang ini, bisa saja, pesan lebih menjadi sebuah hidangan penuh bumbu dan cita rasa, yang berkembang hingga dipersepsikan oleh orang2 'GAUL.'

Jadi harus bergaul biar bisa mengkonsumsi bahasa gaul, minimal jadi komunikator pasif-lah...

Mungkin lho bro, Jadi bahasa yang diciptain oleh Debby Sahertian belum tentu gaul jika tidak ada kelompok pengunanya.

tentu saja hal ini bisa kita diskusikan. Karna ini pandangan eke pribadi bo!

Ok, kalau begindang, tak tunggu diskusinya.

Salam
-Yudi Nopriansyah

Monday, June 16, 2008  

Post a Comment

Subscribe to Post Comments [Atom]

Links to this post:

Create a Link

<< Home